Resepi tradisional

Pegawai Polis Menuntut Pekerja McDonald Enggan Melayan Dia

Pegawai Polis Menuntut Pekerja McDonald Enggan Melayan Dia

Dia mengatakan bahawa dia tidak akan pernah melindungi rantai itu lagi

jetcityimage / istockphoto.com

Seorang pegawai polis di Florida telah melayari Facebook untuk menceritakan tentang interaksi yang didakwa berlaku di sebuah McDonald's di Palm Beach pada 9 Februari. Tim Lancaster, yang telah bekerja dalam penguatkuasaan undang-undang selama lebih dari 20 tahun, mendakwa bahawa pekerja yang memandu menolak untuk melayannya kerana pekerjaannya.

"Saya memesan makan tengah hari saya, dibayar pada jendela pertama dan bergerak ke tingkap kedua untuk mengambil makan tengah hari. Untuk rekod, saya berpakaian seragam lengkap dan tidak bertanda. Dia menyerahkan minuman saya kepada pegawai lain dan pergi dengan perasaan jijik, ”tulis Lancaster di Facebook.

Ketika dia bertanya kepada pekerja sekarang apa yang salah, dia diduga memberitahunya bahawa pekerja lain enggan melayani polis.

"Saya malu dan kecewa. Selepas beberapa ketika, saya menelefon kedai itu dan bercakap dengan Omar, dia mengenal pasti dirinya sebagai pengurus besar, dan mengatakan akan menanganinya, ”sambungnya. "Saya tidak akan makan di McDonald lagi."

Catatan Lancaster telah dikongsi hampir 7,000 kali di Facebook. Sebilangan besar 3,400 pengulas telah menyatakan kemarahan mereka atas keadaan itu dan meminta penamatan pekerja yang enggan berkhidmat dengan pegawai lama.

"Kami menghormati semua responden pertama dan sedang menyiasat," kata jurucakap McDonald kepada The Daily Meal dalam e-mel. "Tingkah laku yang dijelaskan dalam catatan Facebook ini tidak dapat diterima dan tidak boleh diterima di restoran kami."

The Daily Meal telah menghubungi Lancaster untuk komen lebih lanjut.

Situasi serupa berlaku di Dunkin ’Donuts pada bulan Ogos 2017 ketika dua pegawai mendakwa bahawa mereka ditolak perkhidmatan di sebuah kedai di Brooklyn, New York. Kejadian itu menimbulkan kemarahan sehingga seluruh NYPD memboikot jenama sarapan selama hampir empat bulan.

Untuk lebih banyak drama dunia makanan, lihat 10 perseteruan chef selebriti yang luar biasa ini.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia mengatakan pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia mengatakan pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang berlaku di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung selama beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan segala yang dia dapat untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby's," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia berkata pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Kejadian itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang terjadi di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Pekerja Arby tidak akan dipecat setelah enggan berkhidmat dengan pegawai polis, kata saudara

PEMBROKE PINES, Fla. - Seorang pekerja Arby yang berusia 19 tahun yang enggan bertugas sebagai pegawai polis Pembroke Pines awal minggu ini tidak akan dipecat oleh rantai makanan segera, kata datuknya kepada Local 10 News.

Lelaki itu berkata, cucunya, Kenneth Davenport, bertemu di luar lokasi pada hari Jumaat pagi dengan pengurus, yang memberitahunya bahawa dia akan digantung beberapa hari tetapi tidak akan kehilangan pekerjaannya. Sejak itu pengurus restoran itu dipecat.

Sementara itu, Ketua Pegawai Eksekutif Arby melakukan perjalanan ke Florida Selatan pada hari Jumaat untuk bertemu secara peribadi dengan ketua-ketua Persatuan Kebajikan Polis Broward dan Miami-Dade County.

"Dia mengatakan bahawa dia meyakinkan kami bahawa dia akan melakukan apa sahaja untuk memastikan bahawa latihan yang betul diadakan di seluruh Amerika di semua kedai Arby," kata Presiden PBA Miami-Dade John Rivera. "(Dia mengatakan) bahawa dia sangat pro penegak hukum dan dia meminta maaf dengan banyak."

Menurut laporan kesalahan oleh Sgt. Jennifer Martin, pegawai itu memesan makanan pada Selasa malam di restoran itu dan pergi ke tingkap untuk membayar.

Martin mendakwa bahawa Davenport mengambil kad kreditnya. Dia mengatakan pengurus restoran, Angel Mirabal, 22, mendekati jendela dan berkata, "Dia tidak ingin melayani kamu kerana kamu adalah seorang polis."

Martin mendakwa bahawa Mirabel melayaninya, tetapi dia segera masuk untuk mendapatkan bayaran balik dan memilih untuk makan di tempat lain.

Menurut laporan itu, Mirabel memberitahu Martin bahawa Davenport dibenarkan untuk menolak perkhidmatannya.

Insiden itu mencetuskan kemarahan di seluruh jabatan polis di Florida Selatan, mendorong Ketua Pegawai Eksekutif Arby, Paul Brown untuk meminta maaf secara terbuka.

"Mohon permintaan maaf kami yang tulus atas kejadian baru-baru ini yang berlaku di restoran Arby kami di Pembroke Pines, Florida," kata Brown dalam suratnya. "Kejadian terpencil ini tidak mewakili pandangan Arby's Restaurant Group dan nilai-nilai Arby. Kami menghargai semua yang anda lakukan, serta kerja keras dan pengorbanan rakan-rakan penguatkuasa di komuniti di seluruh Amerika."

Brown juga menawarkan makanan kombo percuma kepada semua pegawai polis Miami-Dade dan Broward di mana-mana lokasi Arby di kedua-dua daerah itu pada hari Jumaat.

Ikuti Berita 10 Tempatan di Twitter @ WPLGLocal10

Hak Cipta 2015 oleh Local10.com. Hak cipta terpelihara. Bahan ini tidak boleh diterbitkan, disiarkan, ditulis semula atau diedarkan semula.


Tonton videonya: TIBA2 ABANG POLIS SURUH BERHENTI, INGATKAN KENAPA RUPANYA.. (Januari 2022).