Resepi tradisional

Jack Maxwell dari Booze Traveler di The Magical Powers of Alcohol

Jack Maxwell dari Booze Traveler di The Magical Powers of Alcohol

Rancangan Travel Channelnya meraikan budaya melalui lensa minuman

Maxwell mengunjungi Greece dan Sicily pada musim kedua.

Apabila anda memikirkannya, tidak banyak perkara yang universal di hampir setiap budaya di bumi. Ada senyuman, ada keperluan untuk makanan dan tempat tinggal ... dan ada usaha untuk memanfaatkannya setelah seharian bekerja. Jack Maxwell adalah hos kepada Pengembara Booze, yang baru kembali untuk musim kedua di Travel Channel (di mana ia ditayangkan pada hari Selasa pada pukul 10, 9 Tengah), dan dalam perjalanan dunia dalam usaha untuk mencuba percakapan terbaiknya, dia mendapati bahawa kekuatan alkohol melampaui keinginan untuk hanya mengasyikkan.

"Anda selalu dapat berfikir bahawa anda mempunyai idea tentang bagaimana tempat itu sebelum anda melancong ke sana, tetapi apabila anda tiba, adalah kejutan yang luar biasa untuk mengetahui bahawa itu sama sekali tidak seperti yang anda harapkan," Maxwell, yang tumbuh bersinar kasut di bilik bar di South Boston, memberitahu kami. "Anda mengetahui bahawa kami mempunyai banyak persamaan yang kami fikirkan; Kita semua suka keluarga dan rakan-rakan, dan kita semua suka mengambil kesempatan. Di hampir semua peradaban sejak ribuan tahun yang lalu, semua orang menikmati minuman keras, dan mereka semua telah mengembangkan minuman dan adat istiadat mereka yang unik. "

Antara minuman unik yang Maxwell temui musim ini adalah retsina di Yunani (wain putih dengan rasa tar pinus, Maxwell menjelaskan, kerana kapal wain secara historis ditutup dengan tar agar tidak merosakkan), Pisco di Peru, Koskenkorva Viina di Finland , caldo de frutas di Guatemala, dan minuman keras di Patagonia. "Banyak orang meminum apa yang biasa mereka lakukan, apa yang dilakukan oleh nenek moyang mereka," tambah Maxwell.

Sudah jelas dari berbicara dengan Maxwell bahawa tujuan pertunjukan ini adalah untuk melihat budaya yang berbeza melalui lensa apa yang mereka gemari, bukan sekadar menunjukkan minuman keras Maxwell yang meminum minuman keras dalam kekosongan. "Kami belajar tentang orang dan budaya lebih daripada yang lain," katanya. "Ini mengenai minuman, bukan minum."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar mengenai kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bergurau: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk happy hour."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Ketika dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa itu adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar tentang kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bercanda: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk selamat hari."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman hebat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa itu adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar mengenai kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan kisah-kisah. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bergurau: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk happy hour."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa ia adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar mengenai kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bercanda: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk selamat hari."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa ia adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar tentang kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan kisah-kisah. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bergurau: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk happy hour."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman hebat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa itu adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar mengenai kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bergurau: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk happy hour."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman hebat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa ia adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktail mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar tentang kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bergurau: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk happy hour."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Ketika dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa ia adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar mengenai kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan kisah-kisah. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bercanda: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk selamat hari."

Banyak orang Turki adalah pemerhati, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Semasa dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa itu adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar tentang kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang disiarkan 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bercanda: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk selamat hari."

Banyak orang Turki adalah penggoda, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman kuat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Ketika dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki buruk Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang diambilnya: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "ludah bir" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa ia adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tuan rumah & # x27Booze Traveler & # x27 meneroka bagaimana minuman dunia

Maxwell mengatakan kasut yang bersinar ketika masih kecil di bilik bar di South Boston membantunya mempersiapkannya menjadi tuan rumah "Booze Traveller," yang debut bulan ini di Travel Channel. Dalam wawancara telefon dengan The Associated Press, pelakon yang berpangkalan di Los Angeles itu mengatakan tahun-tahun awalnya di kawasan kejiranan yang dikenali sebagai Southie - di mana samseng James "Whitey" Bulger pernah memerintah - menunjukkan kepadanya apa yang boleh diajarkan koktel mengenai budaya.

"Di situlah saya belajar tentang kesan sosialisasi alkohol yang ajaib," kata Maxwell, yang telah muncul di "24," "Lost" dan "Beverly Hills 90210." "Orang-orang akan menenangkan saya dengan cerita. Semua orang begitu sosial dan baik satu sama lain."

Perjalanan sebahagian, buku harian minum, "Pengembara Booze" membawa penonton bersama Maxwell ketika dia pergi ke Louisiana, Tennessee dan 13 negara asing, termasuk Armenia, Belize, Lithuania, Mongolia dan Nepal. Setiap episod selama satu jam adalah usaha untuk menyaring inti tempat melalui bir, anggur dan minuman kerasnya - pandangan yang ringan di dunia melalui lensa kaca.

"Setiap masyarakat dalam sejarah telah hadir dengan beberapa bentuk alkohol untuk merayakan, berkabung, dan mengambil keuntungan dari hari yang panjang," katanya.

Tayangan perdana siri ini, yang ditayangkan pada 24 November, menempatkan Maxwell di Turki yang kebanyakannya beragama Islam. Pada jam 4 petang panggilan untuk berdoa di Istanbul, dia bercanda: "Sekiranya saya pulang ke rumah di Boston, saya akan duduk di bar untuk selamat hari."

Banyak orang Turki adalah penggoda, tetapi Maxwell menganggapnya sebagai cabaran untuk mengungkap perpustakaan tempatan. Dia mencuba raki, minuman hebat yang dibuat dari anggur penyulingan dua kali dengan rasa anise, dan menuai popi dengan wanita yang menggunakannya dalam minuman yang kuat.

"Kami fikir kami harus mencari rahsia rahsia dan lelaki yang mengenali lelaki yang mengenali lelaki," katanya. "Tapi itu bersembunyi di depan mata."

Ketika dia minum di seluruh dunia, Maxwell muncul sebagai sesuatu yang berani - perbandingan dengan gourmand TV lelaki jahat Anthony Bourdain tidak dapat dielakkan. Dia harus tanpa rasa takut untuk meminum minuman yang lebih aneh yang dia ambil: vodka yang disuling dari susu unta di Mongolia, dan "bir ludah" yang diseduh dengan air liur oleh suku di hutan Amazon.

"Ketua itu sendiri meletakkan topinya pada saya - mahkotanya - dan dia mengajar saya cara meludahkan anak panah racun. Mereka memasak piranha untuk saya," kata Maxwell. "Siapa saya untuk mengatakan tidak? Saya hanya kanak-kanak dari projek Southie."

Pemandangan yang menjulang tinggi berfungsi sebagai latar belakang banyak petualangan Maxwell. Di Afrika Selatan, dia terbangun dengan zebra, impala dan zirafah yang merumput di savana yang diliputi sinar matahari, dan dia mengatakan bahawa itu adalah penawar mabuk yang sempurna.

"Duduk dan minum bersama seseorang, saya menyedari dunia ini jauh lebih kecil daripada apa yang saya fikirkan," katanya. "Kami mempunyai banyak persamaan daripada perbezaan."


Tonton videonya: Booze Traveler Playing the Booze In Portugal (Januari 2022).